JellyPages.com

Friday, November 6, 2015

Sudahkah Bersedia?

Haa, sentap tak? 
Aku yang baca ni pun sentap bak hang.
Yela, tengok kawan2 aku ada yang nak kahwin tunang la. Yang nak mendirikan rumah tangga tu bukan yang sebaya, ada yang muda setahun 2 tahun dari aku. Ya Allah, kuatkan iman aku. 

Tapi, aku syukur sangat sebab ada rezeki lain. Ada mak ayah, ada pelajaran, ada adik beradik, ada sahabat-sahabat yang support aku. Dan yang paling penting nikmat Iman & Islam tu sendiri.

Takpe Nujma, doa banyak-banyak. Insha Allah Allah mudahkan. Yang dah kahwin tunang semua tu mereka dah bersedia so Allah temukan mereka dengan ikatan yang sah. Allah tahu kau belum bersedia, Dia simpan jodoh kau tu dalam kerahsiaanNya. Yang penting, persediaan tu penting tau.
Jangan sesuka hati je tengok orang kahwin, kau jugak nak kahwin. Dalam sibuk nak buat persediaan kahwin tu, jangan lupa buat persediaan menemui ajal jugak deh. Jangan semata nak penuhi keinginan dunia sahaja.

Mak ayah kata habiskan belajar dulu kerja molek-molek baru boleh kahwin. And i was ' Ok mom dad. I'll follow as you wish.' Tapi, perasaan tu membuak-buak nak kahwin. Kahwin! Kahwin! Kahwin! Dan patutkah aku kahwin buat masa ni? Seandainya aku dah kahwin nanti, mampu ke aku jaga suami dan anak-anak nanti? Mampu ke aku jadi isteri yang solehah? Mampu ke aku harungi segala rintangan dalam rumah tangga? Mampu ke aku jadi menantu yang baik? Yang diidamkan? And i was thinking all about this. Sometimes, I need a space for me to think about my future. But, I got stressed.

So, apepon semua niat kerana Allah. Nak kahwin usia muda memang sangat-sangat dianjurkan. First, kena fikir kenapa nak kahwin? Second, bersediakah kita nak mengharungi halangan rintangan alam rumah tangga nanti? Third, solat kita macamna? Awal waktu ke? Apa sumbangan kita untuk Islam? Kalau sumbangan untuk Islam pun takda, jangan harap nak jadi suami/isteri yang baik. Semua ke laut. AllahuAkbar...


Lastly, think first before you take action for what you do. Make sure what you do it is for Islam. Let's make a change. Islam is my may of life.

p/s : Doakan saya dipermudahkan urusan jodoh saya :)  Saya dah usaha, moga ada jawapannya. Aminnn

Wednesday, February 25, 2015

Perasaan Jahat


Oh, hai. Assalamualaikum. Entry kali ini, entah lah. Aku sendiri tak faham.

Sakit hati?
Dengki?
Cemburu?
Iri hati?

Perit sangat untuk menerimanya. Semua manusia ada perasaan tersebut. Tipulah takde, kan? Dan perasaan aku sekarang 'variety' . Susah orang nak faham aku. Kalau faham pun, aku nafikan.

Yalah, siapa lah yang tak nak dihormati disayangi disanjungi. Semua orang nak. Orang gila je tak nak. Tapi aku? Aku dihormati oleh kawan-kawan aku, guru-guru aku, orang luar tapi adik-adik aku tak pernah hormat aku sebagai seorang kakak. Ya, mungkin tak semua adik beradik aku yang macam tu. Hanya beberapa orang sahaja.

Nak kata kurang ajar. Memang aku andaikan dia kurang ajar.
Maaf lah, siapa tak sakit hati kan? Tak pernah dianggap seorang kakak tapi boleh pulak hormat 'kakak' lain. Kenapa kakak sendiri tak boleh? Cemburu? Ya, memang cemburu kalau keluarga sendiri tak hormat pun. Bukan dengan aku tapi dengan adik-beradik yang lain pun lagi lah tak hormat. Nak cakap pemakaian ok dah, tapi akhlak tu. Kat luar memang orang pandang baik, akhlak kat rumah?

Memang aku akui, aku tak pandai tunjuk kasih sayang tu pada keluarga aku even kawan sendiri. Maaf, aku 'fail' bab ni. Kadang-kadang perasaan aku ni jahat sangat sampai monolog dalam hati yang bukan-bukan, Nauzubillah ! Kalau dia buat hal, aku marah. Aku ni kat rumah je marah adik-adik. Kat luar, hampehhh!! Mungkin mereka rugi dapat kakak macam aku ni. Sudah lah sulung, tak pandai kawal adik-adik. Aku tak minta banyak, cuma minta tolong HORMAT aku sebagai "KAKAK" untuk jadi yang terbaik walaupun aku ni dalam rumah berperangai 'gila-gila' tapi aku ada hati dan perasaan lah.

Seriuously, memang aku tak baik tak ngam tak masuk dengan adik aku sorang ni. Aku luah kat sini pun sebab takda sape baca. Minta-minta lah takde sape baca, aku taktau nak luah kat mane lagi untuk bagi kekuatan pada diri. Ya, Allah. AllahuAkbar!! Mungkin ini ujian dari Dia untuk aku kuat pada masa mendatang. Siapa tahu aku akan dimaki dicerca apabila aku memasuki alam pekerjaan, alam perkahwinan dan sebagainya. Aku jadikan ia sebagai sumber kekuatan.

Kadang-kadang aku ceria, ketawa, gembira di depan keluarga aku even hati ni sakiiiiiiiiiiitt.. Aku berlagak kuat even sebenarnya tak kuat. Setiap malam aku menangis, bagaimana nasib aku nanti. Macamana 'life' aku bila dah kahwin? Adakah si dia akan menerima keluarga aku ni? Adakah si dia terima segala kekurangan ni? Ya Allah, sungguh aku tak kuat tapi keranaMu aku harus kuat *tunjuk tangan tough*

Honestly, aku suka tengok keluarga yang bahagia macam mereka cakap kat FB tu. Bergurau bersama, bercerita bersama, ceria bersama, 'gathering' bersama, ucap sayang pada ibu ayah. Tapi, aku tak mampu nak luahkan, bila nak cakap je, lidah kelu. 'Speechless' :| Seronok tengok orang bahagia, aku? Semua ada tapi bahagia? Bahagia je tapi aku bersyukur dengan segala nikmatNya. Fitrah manusia tak boleh tengok orang lain bahagia kan? Besarnya amanah ni sebagai anak sulung.

Tapi takpe, mungkin di luar sana ramai lagi yang kurang bernasib baik. Kehilangan ibu bapa, lari dari rumah, kehilangan abang/kakak/adik, kehilangan tempat tinggal, ketiadaan makanan dsb. Tak sanggup menanggungnya. Allah bagi ujian mengikut kesesuaian kemampuan hambaNya. Lagipun, semua ni kan sementara. Ok lah, SENYUM :)

Semuanya Qada' Qadar Allah. Kita kena terima dengan hati terbuka, jangan mengeluh. Stay positive. Tak kira kau gemuk ke kurus ke tinggi ke rendah ke bodoh ke pandai ke pasti ada kelebihan kau tersendiri. Kau faham? Okbai.

Selamat memulakan sem seterusnya Nujma . Jom senyum macam SMILE ni. hee