JellyPages.com

Friday, February 25, 2011

~Anak Penggunting Rambut ~

      Cerita berkisar pada watak "aku" yang melamun panjang teringat akan anaknya Manisah (Manis) yang kini sudahpun dewasa . "Aku" teringat akan gelagat Manis semasa kecil dahulu . Pekerjaan "aku" sebagai penggunting rambut menjadikan "aku" penggunting rambut Manis . Rambut Manis dipotong pendek seperti rambut anak lelaki . "Aku" masih ingat semasa Manis baru memasuki tadika , Manis pernah menangis lantaran diejek hanya kerana dia anak penggunting rambut . Semuanya kerana dia masih kecil dan tidak memahami erti kehidupan .




      Ketika itu "aku" sentiasa mencuba meyakinkan Manis bahawa kerja sampingan sebagai penggunting rambut itu sumber rezeki tambahan mereka . Aku pula selalu memotong rambut Manis pendek dan hal ini tidak disenangi oleh Manis . Namun , Manis mula menyukai rambutnya yang pendek setelah menang dalam acara membawa bakul kacang di atas kepala semasa sukan di tadikanya . 




      "Aku" terasa bahawa semakin hari Manis semakin selesa berambut pendek . "Aku" teringat akan perwatakan Manis yang nakal semasa kecil . "Aku" merasakan bahawa Manis telah memahami pekerjaan "aku" sebagai penggunting rambut . Malah , Manis berbangga terhadap pekerjaan aku . Manis juga rajin membantu menyediakan kelengkapan untuk menggunting rambut . Dia turut membantu menyapu rambut yang bertaburan di tanah . Apabila berada di sekolah menengah , Manis turut mengekalkan rambut pendeknya . Setiap kali pulang bercuti dari asrama , pasti Manis akan meminta "aku" memotong rambutnya mengikut potongan yang terkini .




      Namun , "aku" berasa sedih kerana sejak melanjutkan pelajaran di Kuala Lumpur , Manis jarang-jarang balik . "Aku' amat merindui Manis . "Sudah lapan bulan "aku" tidak menggunting rambut Manis . Lamunan panjang "aku" hari itu tiba-tiba terhenti apabila mendapat panggilan daripada kawan Manis . "Aku" diberitahu bahawa Manis menghidap leukemia dan kini terlantar di hospital . 




      Manis akhirnya menghembuskan nafas terakhir di ribaan "aku" . "Aku" menyatakan bahawa dia tidak akan meneruskan pekerjaannya itu lagi kerana pasti dia akan terkenangkan Manis apabila menggunting rambut .





Kasih sayang ayah dan mak tak berbelah bagi . . 
Sayangi lah mereka (: :)